Sepakbola harus Gunakan Goal-Line Technology Seperti Rugby?

bola

Sama Cerita Lama di Euro 2012
Dan di UEFA Kejuaraan Eropa 2012, tayangan ulang menunjukkan bahwa Ukraina mencetak bola untuk tingkat pertandingan melawan Inggris dan belum gol itu tidak diberikan. Tujuannya adalah tidak jelas dengan kecepatan penuh sebagai satu dua tahun sebelumnya tetapi teknologi garis gawang akan melihatnya diberikan.

Sampai sekarang, FIFA telah menolak pengenalan teknologi garis gawang namun manfaatnya tidak bisa dipungkiri. wasit Video diperkenalkan ke liga rugby pada tahun 1996 ketika mereka digunakan di Eropa Liga Super. Hal ini Agen Judi Bola Terbesar diadopsi oleh Australian National Rugby League dengan efek yang baik. Wasit pertandingan dapat meminta “video ref” untuk memerintah pada sejumlah hal untuk memutuskan apakah dicoba harus diberikan: telah bola telah dibumikan dengan benar; ada ketukan-on; ada off-side; melakukan langkah pemain menjadi sentuhan; dan, ada halangan apapun?

Pendahuluan dalam Rugby Membantu Pejabat
Rugby memperkenalkan teknologi garis gawang pada tahun 2001. Wasit dapat memanggil resmi video, yang dikenal sebagai “pertandingan resmi televisi” atau TMO, untuk berkonsultasi pada keputusan yang berkaitan dengan mencetak gol dari mencoba atau tendangan gawang.

Penggunaan teknologi garis gawang membantu ofisial pertandingan membuat keputusan yang benar. Kadang-kadang pandangan mereka terhalang atau panggilan marjinal. Dan pemain tidak dapat diandalkan untuk membantu mereka, juga sering tidak bisa mengatakan apa yang telah terjadi dengan pasti, dengan asumsi bahwa mereka siap untuk menjadi sepenuhnya jujur ​​di tempat pertama.

teknologi garis gawang tidak selalu aman, bagaimanapun, dan kesalahan masih dibuat tetapi jumlah kesalahan sedang berkurang dan sering replay menunjukkan aspek sebuah insiden yang pemain tidak menyadari dan dinyatakan akan diperdebatkan. Dalam kebanyakan kasus, oleh karena itu teknologi garis gawang yang bermanfaat untuk permainan.

Kita hanya bisa bertanya-tanya mengapa itu adalah mengambil begitu lama untuk sepak bola untuk merangkul teknologi garis gawang. FA di Inggris memiliki rencana untuk memperkenalkan teknologi pada 2013 dan, dengan insiden terbaru bahkan Presiden FIFA Sepp Blatter telah pada akhirnya mengakui bahwa sesuatu perlu dilakukan.

Teknologi akan Slow Down Game terlalu banyak?
Tapi masih ada orang yang menentang ide itu, dengan alasan bahwa kesalahan manusia adalah bagian dari permainan dan alam mengalir yang sepak bola akan terpengaruh jika teknologi garis gawang itu harus diperkenalkan. Pada pemeriksaan dekat, namun, posisi ini hampir tidak dapat dipertahankan. Dalam kepentingan kesalahan permainan pada bagian dari pejabat harus dikurangi menjadi minimum, yang teknologi akan memungkinkan, dan harus ada tidak perlu untuk menghentikan permainan untuk meninjau keputusan.

Tampaknya hampir tak terpikirkan bahwa sepak bola harus terus menunda pengenalan teknologi garis gawang, tapi setidaknya itu tampaknya sekarang bahwa perubahan adalah di jalan. Pertanyaan berikutnya akan “Seberapa jauh harus itu diterapkan?” Akan pejabat dapat meninjau insiden seperti tujuan Maradona terkenal “Tangan Tuhan”?

Tidak peduli seberapa jauh teknologi baru diambil, dapat dipastikan bahwa setidaknya insiden garis gawang harus ditinjau. Permainan akan manfaat besar sebagai kesalahan manusia dan jumlah sengketa dikurangi. Ini mungkin juga membantu untuk meningkatkan perilaku pemain dengan knock-on efek pada penonton. Football membutuhkan teknologi garis gawang , tidak hanya untuk menjaga integritas dari permainan tetapi juga untuk memastikan kemungkinan skenario paling adil untuk semua tim.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *